Monday, 4 July 2011

KEKALKAN KESUCIAN KALIMAH ISLAM DARI TERCEMAR OLEH LGBT

Islam itu datang dengan kebenaran. Tiada yang bercanggah atau canggung. Amat sempurna tanpa ada cacat cela. Keindahan dan kebenaran yang terpancar daripadanya diakui bukan sekadar oleh mereka yang meyakini bahawa Allah itu Tuhan yang Maha Esa dan Muhammad bin Abdullah s.a.w RasulNya tetapi oleh mereka yang tidak mempunyai aqeedah suci. Itulah Islam, agama yang menjadi petunjuk kehidupan dan pembawa kebahagiaan.

Bagi mereka yang meyakini Islam melalui iqrar di hati, pengakuan lidah dan kepatuhan tingkah laku mereka disebut sebagai Muslim atau dalam perkataan lain dikatakan orang Islam. Muslim atau orang Islam dalam melalui ujian kehidupan ada yang mampu mentaati segala ajarannya dan ada juga yang tidak berapa taat dengan melanggar tegahan-tegahan Agama yang dinyatakan di dalam Kalam Tuhan dan Sabda UtusanNya. Ada juga yang mampu mematuhi segala titah perintah Tuhan dan RasulNya dan ada juga yang tidak mematuhi sepenuhnya. Golongan yang tidak mampu mentaati segala perintah dan terjerumus di dalam kancah melanggar suruhan-suruhan yang telah termaktub di gelar sebagai aasi (orang yang membuat maksiat). Mereka tidak terkeluar dalam kelompok Muslim selagi mana mereka tidak menyekutukan Tuhan dan membuat perkara-perkara yang boleh menyebabkan mereka terjerumus di dalam golongan yang terkeluar daripada Islam.

Walaupun terdapat mereka yang tidak taat perintah Islam tetap gah dan ia tetap suci lagi benar. Tidak tercemar namanya walaupun ada golongan yang menjadikan ia sebagai pegangan tidak mematuhi segala yang termaktub di dalam Al-Quran dan As-Sunnah As-Sohehah. Oleh yang demikian, di dalam negara yang menjadikan Islam sebagai Agama rasmi dan menjenamakan negara tersebut sebagai negara Islam difikirkan amat perlu merasa sensitif dan melarang mana-mana pihak untuk memajmukkan perkataan Islam, Muslim atau yang sinonim dengannya dengan beberapa perbuatan yang bertentangan dengan tabii unjuran Islam. Walaupun ini dikatakan tidak masuk akal atau boleh dicabar tetapi demi menjaga keindahan Islam tersebut ia dirasakan amat perlu dilaksanakan.


Iman ke? Adakah beriman jika apa yang diperjuangkan tiada keimanan yang terpancar. inilah apa yang dipromosikan di http://www.imaan.org.uk/ . Adakah akan ada sepertinya di negara kita satu hari nanti?

Antara perkataan-perkataan yang perlu dibuat kawalan dan larangan adalah LGBT MUSLIM. LESBIAN MUSLIM. GAY MUSLIM. BISEXSUAL MUSLIM. TRANSEXSUAL MUSLIM. Perkataan-perkataan tersebut amat menjijikkan untuk disebut atau dipromosi di dalam penulisan dan ucapan-ucapan. Ini kerana Islam tidak pernah bersetuju dengan perbuatan-perbuatan tersebut walaupun tidak dapat dinafikan ada penganut Agama ini terlibat dengan aktiviti-aktiviti tersebut. Ia amat menyentuh sensitiviti agama sekiranya ia diguna dan disebut dan hakikatnya satu undang-undang perlu digubal dan mengenakan tindakan kepada mereka yang mempromosikannya.

Baju yang dipromosikan oleh kumpulan yang mendakwa Islam dan beriman tetapi menyokong LGBT di laman web http://imaanshop.spreadshirt.co.uk/halal-lesbian-A16374940/customize/color/1


Ini diutarakan demi membuat bantahan awal sebelum ia menjadi barah pada masa akan datang. Memandangkan di beberapa buah negara yang merasakan mereka maju dan cemerlang telah menjijikkan perkataan-perkataan Islam, Muslim dan yang sinonim dengannya dengan perbuatan-perbuatan diluar tabii Islam.

Friday, 1 July 2011

TUNTUTAN BERSIH



BERSIH... BERSIH... BERSIH... Semua orang memperkatakan berkenaan BERSIH. Buka TV cerita pasal BERSIH. Baca akhbar liputan BERSIH menjadi keutamaan. Dengar khutbah Jumaat hari ini pun khatib nasihat dan beri peringatan berkenaan BERSIH. Adakah kerana semua meminati dan menyokong spirit hadith 'an-nazafatu minal imaan'? Kalau macam itu saya pun nak berkempan juga pasal BERSIH. Semoga ia mampu memBERSIHkan apa yang perlu diBERSIH... Bukan kerana ia sekadar selari dengan hak asasi manusia maka ia perlu BERSIH... Tetapi ia selari dengan hak segala-galanya melainkan nafsu yang menggila...

Pertama... saya ingin mengutarakan dasar memBERSIHkan pemikiran yang bertentangan dengan aqidah Islamiah... menentang pemikiran untuk memperjuangkan hak asasi mak nyah yang tidak berpijak di bumi yang nyata serta tidak menjunjung langit yang di atasnya... mak nyah hendak diberi layanan istimewa. Biar mereka berpakaian menjolok mata serta menyalahi tabiaat manusia. Jangan diherdik jangan dididik. Biar terus mereka mengikut kehendak dan selera. Hukum jenayah syarii yang disusun oleh ilmuan agama berpandukan kitab Illahi dan lisan Nabi perlu dimansuhi, dikecami serta diletak tepi. Ia amat bertentangan dengan aqidah Islamiah. Bertentangan dengan apa yang disebut di dalam Kalam Tuhan dan sabda Nabi junjungan. Adakah kekotoran tersebut perlu dibiarkan. Tidak... Tidak sama sekali... Ia perlu diBERSIHkan... BERSIH... BERSIH... BERSIH...

Kedua... saya ingin menyatakan dasar memBERSIHkan perjuangan mereka yang menyatakan bahawa mak nyah di Malaysia bukan lelaki bukan juga wanita. Mereka perlu diberi hak mempunyai kelompok sendiri. Jadi... adalah tandas sendiri. Wad sendiri.... Kalau tidak pun masukkan sahaja mereka di dalam kelompok wanita. Beri kebenaran jantina di kad pengenalan bahawa mereka wanita serta nama diluluskan untuk ditukar nama wanita. Paling penting jangan ada halangan oleh pak-pak mufti atau guru-guru agama ni untuk mak nyah buat pembedahan tukar jantina. Kalau pasang buah dada dah tak perlu nak minta kebenaran. Main redah sahaja. Ini nak down grade alat sulit. Dari ada jadi tak ada. Dari melengkar biar meleper sahaja. Macam di Iran tu. Kan Iran negara Islam dan benarkan tukar jantina untuk menghaibkan masalah liwat. Jadi kenapa kita di Malaysia tak mahu nak follow sahaja. Karut... karut... karut... Ini sungguh karut... adakah betul dan dibenarkan oleh agama serta norma kemanuasiaan kita. Tidak sama sekali. Ia perlu dibantahi... mari sama-sama kita BERSIHkan perjuangan mereka ini. Jangan sampai perkara mungkar lagi tercela yang diperjuangan oleh puak tak sedar diri ini menjadi-jadi di negara ini. Ia perlu diBERSIHkan... BERSIH... BERSIH... BERSIH...

Ketiga... Saya ingin mengutarakan bahawa perjuangan mana-mana individu atau pihak sama ada di laman maya atau laman nyata berkenaan memperjuangkan hak mak nyah dan ia menyalahi konsep agama-agama sama ada mendapat sokongan mana-mana negara luar atau sebaliknya perlu diBERSIHkan.... Bersih... Bersih... Bersih... Jika kerajaan mampu untuk membuat sekatan terhadap kumpulan yang ingin membuat kempen BERSIH yang dikaitkan dengan sokongan dan tajaan parti pembangkang... tidak mustahil memBERSIHkan golongan tersebut juga tidak sukar... Ini kerana ia bukan sekadar menyalahi hak asasi manusia madani... tatapi menyalahi tuntutan nurani dan yang paling penting agamawi....Ia perlu diBERSIHkan... BERSIH... BERSIH... BERSIH...

Banyak lagi nak diBERSIHkan... jadi sebelum lebih banyak dinyatakan ckuplah tiga perkara ini dahulu dilaungkan untuk diBERSIHkan....Ia perlu diBERSIHkan... BERSIH... BERSIH... BERSIH...

p/s: Lepas ni jom pakat ramai-ramai hantar kat masjid anggur atau epal... janganlah bawa pisang lagi... warna pisang sensetif... tapi bagi kempen BERSIH yang saya bawa ini tiada warna rasmi lagi...

TUNTUTAN BERSIH



BERSIH... BERSIH... BERSIH... Semua orang memperkatakan berkenaan BERSIH. Buka TV cerita pasal BERSIH. Baca akhbar liputan BERSIH menjadi keutamaan. Dengar khutbah Jumaat hari ini pun khatib nasihat dan beri peringatan berkenaan BERSIH. Adakah kerana semua meminati dan menyokong spirit hadith 'an-nazafatu minal imaan'? Kalau macam itu saya pun nak berkempan juga pasal BERSIH. Semoga ia mampu memBERSIHkan apa yang perlu diBERSIH... Bukan kerana ia sekadar selari dengan hak asasi manusia maka ia perlu BERSIH... Tetapi ia selari dengan hak segala-galanya melainkan nafsu yang menggila...

Pertama... saya ingin mengutarakan dasar memBERSIHkan pemikiran yang bertentangan dengan aqidah Islamiah... menentang pemikiran untuk memperjuangkan hak asasi mak nyah yang tidak berpijak di bumi yang nyata serta tidak menjunjung langit yang di atasnya... mak nyah hendak diberi layanan istimewa. Biar mereka berpakaian menjolok mata serta menyalahi tabiaat manusia. Jangan diherdik jangan dididik. Biar terus mereka mengikut kehendak dan selera. Hukum jenayah syarii yang disusun oleh ilmuan agama berpandukan kitab Illahi dan lisan Nabi perlu dimansuhi, dikecami serta diletak tepi. Ia amat bertentangan dengan aqidah Islamiah. Bertentangan dengan apa yang disebut di dalam Kalam Tuhan dan sabda Nabi junjungan. Adakah kekotoran tersebut perlu dibiarkan. Tidak... Tidak sama sekali... Ia perlu diBERSIHkan... BERSIH... BERSIH... BERSIH...

Kedua... saya ingin menyatakan dasar memBERSIHkan perjuangan mereka yang menyatakan bahawa mak nyah di Malaysia bukan lelaki bukan juga wanita. Mereka perlu diberi hak mempunyai kelompok sendiri. Jadi... adalah tandas sendiri. Wad sendiri.... Kalau tidak pun masukkan sahaja mereka di dalam kelompok wanita. Beri kebenaran jantina di kad pengenalan bahawa mereka wanita serta nama diluluskan untuk ditukar nama wanita. Paling penting jangan ada halangan oleh pak-pak mufti atau guru-guru agama ni untuk mak nyah buat pembedahan tukar jantina. Kalau pasang buah dada dah tak perlu nak minta kebenaran. Main redah sahaja. Ini nak down grade alat sulit. Dari ada jadi tak ada. Dari melengkar biar meleper sahaja. Macam di Iran tu. Kan Iran negara Islam dan benarkan tukar jantina untuk menghaibkan masalah liwat. Jadi kenapa kita di Malaysia tak mahu nak follow sahaja. Karut... karut... karut... Ini sungguh karut... adakah betul dan dibenarkan oleh agama serta norma kemanuasiaan kita. Tidak sama sekali. Ia perlu dibantahi... mari sama-sama kita BERSIHkan perjuangan mereka ini. Jangan sampai perkara mungkar lagi tercela yang diperjuangan oleh puak tak sedar diri ini menjadi-jadi di negara ini. Ia perlu diBERSIHkan... BERSIH... BERSIH... BERSIH...

Ketiga... Saya ingin mengutarakan bahawa perjuangan mana-mana individu atau pihak sama ada di laman maya atau laman nyata berkenaan memperjuangkan hak mak nyah dan ia menyalahi konsep agama-agama sama ada mendapat sokongan mana-mana negara luar atau sebaliknya perlu diBERSIHkan.... Bersih... Bersih... Bersih... Jika kerajaan mampu untuk membuat sekatan terhadap kumpulan yang ingin membuat kempen BERSIH yang dikaitkan dengan sokongan dan tajaan parti pembangkang... tidak mustahil memBERSIHkan golongan tersebut juga tidak sukar... Ini kerana ia bukan sekadar menyalahi hak asasi manusia madani... tatapi menyalahi tuntutan nurani dan yang paling penting agamawi....Ia perlu diBERSIHkan... BERSIH... BERSIH... BERSIH...

Banyak lagi nak diBERSIHkan... jadi sebelum lebih banyak dinyatakan ckuplah tiga perkara ini dahulu dilaungkan untuk diBERSIHkan....Ia perlu diBERSIHkan... BERSIH... BERSIH... BERSIH...

p/s: Lepas ni jom pakat ramai-ramai hantar kat masjid anggur atau epal... janganlah bawa pisang lagi... warna pisang sensetif... tapi bagi kempen BERSIH yang saya bawa ini tiada warna rasmi lagi...

TUNTUTAN BERSIH



BERSIH... BERSIH... BERSIH... Semua orang memperkatakan berkenaan BERSIH. Buka TV cerita pasal BERSIH. Baca akhbar liputan BERSIH menjadi keutamaan. Dengar khutbah Jumaat hari ini pun khatib nasihat dan beri peringatan berkenaan BERSIH. Adakah kerana semua meminati dan menyokong spirit hadith 'an-nazafatu minal imaan'? Kalau macam itu saya pun nak berkempan juga pasal BERSIH. Semoga ia mampu memBERSIHkan apa yang perlu diBERSIH... Bukan kerana ia sekadar selari dengan hak asasi manusia maka ia perlu BERSIH... Tetapi ia selari dengan hak segala-galanya melainkan nafsu yang menggila...

Pertama... saya ingin mengutarakan dasar memBERSIHkan pemikiran yang bertentangan dengan aqidah Islamiah... menentang pemikiran untuk memperjuangkan hak asasi mak nyah yang tidak berpijak di bumi yang nyata serta tidak menjunjung langit yang di atasnya... mak nyah hendak diberi layanan istimewa. Biar mereka berpakaian menjolok mata serta menyalahi tabiaat manusia. Jangan diherdik jangan dididik. Biar terus mereka mengikut kehendak dan selera. Hukum jenayah syarii yang disusun oleh ilmuan agama berpandukan kitab Illahi dan lisan Nabi perlu dimansuhi, dikecami serta diletak tepi. Ia amat bertentangan dengan aqidah Islamiah. Bertentangan dengan apa yang disebut di dalam Kalam Tuhan dan sabda Nabi junjungan. Adakah kekotoran tersebut perlu dibiarkan. Tidak... Tidak sama sekali... Ia perlu diBERSIHkan... BERSIH... BERSIH... BERSIH...

Kedua... saya ingin menyatakan dasar memBERSIHkan perjuangan mereka yang menyatakan bahawa mak nyah di Malaysia bukan lelaki bukan juga wanita. Mereka perlu diberi hak mempunyai kelompok sendiri. Jadi... adalah tandas sendiri. Wad sendiri.... Kalau tidak pun masukkan sahaja mereka di dalam kelompok wanita. Beri kebenaran jantina di kad pengenalan bahawa mereka wanita serta nama diluluskan untuk ditukar nama wanita. Paling penting jangan ada halangan oleh pak-pak mufti atau guru-guru agama ni untuk mak nyah buat pembedahan tukar jantina. Kalau pasang buah dada dah tak perlu nak minta kebenaran. Main redah sahaja. Ini nak down grade alat sulit. Dari ada jadi tak ada. Dari melengkar biar meleper sahaja. Macam di Iran tu. Kan Iran negara Islam dan benarkan tukar jantina untuk menghaibkan masalah liwat. Jadi kenapa kita di Malaysia tak mahu nak follow sahaja. Karut... karut... karut... Ini sungguh karut... adakah betul dan dibenarkan oleh agama serta norma kemanuasiaan kita. Tidak sama sekali. Ia perlu dibantahi... mari sama-sama kita BERSIHkan perjuangan mereka ini. Jangan sampai perkara mungkar lagi tercela yang diperjuangan oleh puak tak sedar diri ini menjadi-jadi di negara ini. Ia perlu diBERSIHkan... BERSIH... BERSIH... BERSIH...

Ketiga... Saya ingin mengutarakan bahawa perjuangan mana-mana individu atau pihak sama ada di laman maya atau laman nyata berkenaan memperjuangkan hak mak nyah dan ia menyalahi konsep agama-agama sama ada mendapat sokongan mana-mana negara luar atau sebaliknya perlu diBERSIHkan.... Bersih... Bersih... Bersih... Jika kerajaan mampu untuk membuat sekatan terhadap kumpulan yang ingin membuat kempen BERSIH yang dikaitkan dengan sokongan dan tajaan parti pembangkang... tidak mustahil memBERSIHkan golongan tersebut juga tidak sukar... Ini kerana ia bukan sekadar menyalahi hak asasi manusia madani... tatapi menyalahi tuntutan nurani dan yang paling penting agamawi....Ia perlu diBERSIHkan... BERSIH... BERSIH... BERSIH...

Banyak lagi nak diBERSIHkan... jadi sebelum lebih banyak dinyatakan ckuplah tiga perkara ini dahulu dilaungkan untuk diBERSIHkan....Ia perlu diBERSIHkan... BERSIH... BERSIH... BERSIH...

p/s: Lepas ni jom pakat ramai-ramai hantar kat masjid anggur atau epal... janganlah bawa pisang lagi... warna pisang sensetif... tapi bagi kempen BERSIH yang saya bawa ini tiada warna rasmi lagi...

Monday, 27 June 2011

CUBA ENGKAU BERADA DI TEMPAT KU....

Engkau tidak berada di tempat kami. Mudah lah engkau cakap. Cuba engkau ditentukan Tuhan jadi seperti kami. Lembut. Suka berdandan. Cenderung untuk memakai pakaian seperti wanita. Baru engkau tahu. Cuba letakkan diri engkau di dalam diri kami. Ini tidak. Hanya pandai mencerca, menkeji, menghina kami. Kami bukan ingin dilahirkan seperti ini. Kami juga ada hati untuk jadi seperti lelaki lain tetapi takdir telah tertulis segalanya...”

Bolehkah kita bersetuju dengan kenyataan tersebut yang terpacul dari bibir mugil seorang lelaki yang sudah tidah kelihatan lelakinya lagi. Bolehkan kita terus meredhai apa yang mereka buat apabila kata-kata yang terlontar dari lelaki yang lebih cantik dari Erra Fazira dan Vanida Imran menusuk ke cuping telinga kita? Mungkin ada yang akan lentuk dan terangguk menyetujui kebenaran kata-kata mereka dan terus hilang kemarahan serta kebencian terhadap perbuatan luar tabii mereka itu. Mungkin juga ada yang terus tidak ingin ambil pusing dan membiarkan perkara itu tidak pernah wujud dan terus menyatakan pendirian untuk diam dan membiarkan sahaja. Tetapi, bagi mereka yang mempunyai akal dan pegangan agama pasti tidak akan terkhayal dengan kata-kata penuh kepalsuan dan pembohongan yang terlontar keluar itu. Ia amat dusta dan tiada asas sama sekali.

Mengapa ia dusta dan tidak berasas sama sekali? Cuba kita renungkan dalam penciptaan manusia sebagai khlifah di muka bumi ini Tuhan telah menghadirkan dengan pelbagai ujian. Ada yang miskin. Ada yang cacat. Ada yang bodoh. Ada yang macam-macam lagi. Mengapa Tuhan jadikan semua itu? Adakah sudah tidak cukup kekayaan di dunia ini sehingga wujud hamba Tuhan yang miskin? Adakah Tuhan tidak mampu menciptakan semua hambaNya sempurna sehingga ada yang cacat? Adakah Tuhan tidak mampu menjelmakan hambaNya semua bijak dan pintar sehingga ada yang bodoh? Cubalah kita jawab. Sekiranya jawapan yang terlkeluar adalah YA, BENAR dan BETUL sebenarnya kita tidak mengenali siapa itu Tuhan. Kita tidak mengetahui kehebatanNya. Kita hamba yang terlepas jauh dari kasih sayangNya. Pergilah mencari ilmu dan mendampingiNya agar jawapan tersebut mampu bertukar kepada TIDAK, BUKAN dan SALAH.

Tuhan menciptakan semua itu tidak lain dan tidak bukan untuk menguji. Siapakah di antara hambaNya yang diuji dengan pelbagai macam mehnah dapat terus menjadikan ia sebagai lonjakan untuk mensyukuriNya dan bertaqwa denganNya. Itu sesuatu yang benar. Ini dirakamkan di dalam kalamNya di lembaran Al-Quran. Tuhan juga ada berbicara bahawa hambaNya yang paling dikasihi adalah mereka yang paling bertaqwa. Bukan yang paling pandai. Bukan yang paling cantik dan tampan. Bukan yang sempurna tanpa ada cacat cela. Buka segala-galanya. Akan tetapai yang paling bertaqwa.

Sama jugalah seperti mereka yang diuji dengan naluri perempuan sedangkan mereka lelaki. Mengapa harus mengikuti nafsu sehingga akal dilempar tanpa digunakan sampai sanggup untuk membuat perubahan tidak masuk akal. Berpakaian bertentangan dengan norma lelaki. Menjelma di khalayak dalam keadaan bukan diri lelaki. Yang paling menjijikkan sanggup untuk menwujudkan buah dada dan menukar zakar kepada bukan zakar atau faraj. Itukah penyelesaian kepada ujian Tuhan dalam mengejar ketaqwaan. Cuba fikirkan dan renung kembali.

Pasti akan ada yang memberi jawapan ANDA TIDAK BERADA DI PIHAK KAMI. IMAN KAMI TIDAK SEPERTI IMAN NABI DAN RASUL SEHINGGA SANGGUP DIUJI.Atau jawapan yang pelbagai lagi. Itu semua hanya helah dan alasan. Mungkin kita lupa atau alpa bahawa Tuhan telah menyediakan Syurga dan Neraka sebagai tempat kita tuju di akhirat nanti. Kita yang buat pilihan. Ketika ujian dan saringan untuk ditempatkan ke dua destinasi itu. Mulut kita sudah tidak mampu untuk memberi alasan. Tangan kita sudah tidak upaya memberi tentangan. Hanya amalan sahaja yang menjadi ukuran. Pada waktu itu mungkin ada yang akan menjerit terpekik terlolong merintih penuh penyesalan. Tetapi ia tidak berguna. Selagi ada waktu ini cubalah kita fikir dan renung-renungkan...

Tuesday, 21 June 2011

clown ke... mak nyah ke...

ni kan clown... dia cukup menghiburkan

Pernah tak pergi ke fun fair? Kadang-kadang di fun fair ada clown. Pakai rambut warna warni. Muka disolek sehingga tidak kelihatan langsung wajah sebenar. Pakaian amat luar biasa dari orang lain yang normal. Buat gelagat yang entah macam-macam. Yang paling penting sentiasa tersenyum. Cukup menghiburkan. Gerak geri dan keletah menjadi perhatian dan amat mencuit hati. Bukan sekadar menghiburkan anak-anak kecil saya yang dah berumur ini pun acap kali akan tersenyum dan tergelak melihat keletah clown.


sekadar gambar hiasan


Pernah tak pergi ke event yang ada persembahan mak nyah? Tak pun pergi ke lorong-lorong yang ada mak nyah beratur ramai-ramai? Kelihatan mereka tidak ubah seperti clown kan? Berambut yang berbeza dari norma lelaki lain. Muka disolek sehingga tidak nampak langsung wajah jantan mereka. Pakaiannya cukup berbeza dari lelaki. Ada kalanya jauh lebih dahsyat dari pakaian perempuan. Gelagatnya memang macam-macam. Tersenyum sahaja untuk menarik minat orang. Hendak menghiburkan orang. Keletahnya apabila menyanyi, berlakon atau mundar mandir amat mencuit hati dan nurani. Bukan sekadar membuatkan kita tergelak tapi tidak kurang juga membuatkan kita menitiskan air mata kerana sedih dengan penyakit 'lupa diri' mereka. Ada yang akan ambil kesempatan dan menikmati hiburan istimewa dari mereka. Dahsyatnya...


                                                   ada orang terhibur dengan show macam ni

Ini membuktikan mak nyah dan clown terlalu banyak persamaan. Tapi jika saya katakan seperti itu pasti mak nyah atau kelompok yang memberi sokongan kepada mak nyah akan marah. Kenapa hendak marah? Itu hakikat. Pernah dalam satu suasana ada mak nyah menyanyi bukan sekadar bukan mak nyah je ketawa. Mak nyah sendiri tergelak besar lihat gelagat kawan mereka. Sungguh melucukan. Jadi mereka sebenarnya sedar bahawa mak nyah ni sama taraf dengan clown.

sampai kat tempat sunyi pun dia tetap 'menghibur'

 
Sememangnya jadi clown ini baik. Dia menghiburkan. Dia buat orang berduka jadi ceria. Tapi itu bukan kebiasaan dunia timur lebih-lebih lagi anjuran Islam. Lagi pula clown itu hanya berada di dunia khayalan sahaja yang dijelmakan sekali sekala. Sebab itu tidak ada pun clown yang 24 jam sehari, 7 hari seminggu, 365 hari setahun menjadi clown sahaja. Jadi clown hanya pada masa tertentu. Kalau ada fun fair. Ada jemputan hari jadi. Tidak pun kalau ada persembahan Royal London Circus. Kira ok la kan.

Lain pulak mak nyah. Dia menghiburkan tapi amat bertentang sungguh dengan agama. Dia buat orang yang 'berduka' jadi 'ceria' kemudian jadi merana. Amat bertentangan dengan Agama Yang Haq. Bertentangan dengan cara dunia Timur dan negara bertamadun. Mereka merasa seronok seketika dan akan merana dan merana. Yang paling utama nak beritahu mereka akan merana selepas kehidupan di dunia.


anda buat pilihan... syurga atau neraka?

Akhir kata, marilah sama-sama kita renung-renungkan. Adakah manusia di dunia ni ramai yang dah gila? Jadi bangkitlah untuk selamatkan mak nyah ni dari terus terhumban ke dunia khayalan mereka. Jangan biarkan mereka alpa. Ada timbal balas atas segala amalan mereka.